10 Tips Merancang Program People Development Sesuai Target Bisnis Perusahaan

Menetapkan tujuan pembelajaran tertentu adalah bagian penting dari program pelatihan karyawan. Kami melihat banyak perusahaan memberikan pelatihan kepada orang-orang sebagai ‘hadiah’ atau mengirim karyawan ke pelatihan tanpa mengevaluasi kebutuhan pelatihan terlebih dahulu dan mengarahkan solusi kedua.

Perusahaan membutuhkan pemimpin di semua bidang organisasi. Namun banyak bisnis mengabaikan pentingnya menerapkan rencana suksesi. Mereka kerap melupakan program pengembangan karyawan yang dilakukan secara formal, untuk memberi karyawan kesempatan dan kemampuan yang jelas untuk mengisi peran manajemen di masa depan.

Merancang program pengembangan kepemimpinan adalah cara untuk menawarkan kepada mereka kesempatan untuk mengembangkan keterampilan manajerial yang dibutuhkan dalam organisasi, dan juga kesempatan untuk berkembang dalam karir mereka. 

Program-program ini juga dapat menghasilkan manfaat lain, seperti semangat kerja karyawan yang lebih tinggi dan produktivitas tim, kreativitas, dan inovasi yang lebih besar. Ini juga dapat membantu karyawan kita untuk merasa lebih terhubung dengan bisnis, dan memahami bagaimana pekerjaan mereka memberi value bagi perusahaan.

Untuk merancang dan menjalankan program people development yang sukses dan sesuai dengan target bisnis perusahaanbukan sekedar untuk memenuhi KPIinilah empat langkah paling penting yang dapat kita ambil untuk memulainya:

 

  1. Cari tahu posisi kepemimpinan yang dibutuhkan perusahaan

Cara terbaik untuk merancang program people development adalah memikirkan kesenjangan posisi kepemimpinan spesifik yang dihadapi, atau mungkin akan segera dihadapi oleh organisasi kita. Misalnya, apakah ada manajer yang ingin segera pensiun? Dan jika manajer saat ini resign, atribut dan karakteristik seperti apa yang akan sangat dibutuhkan bisnis?

Pikirkan juga tentang tujuan strategis jangka pendek dan jangka panjang perusahaan. Misalnya, jika organisasi berada pada jalur cepat untuk pertumbuhan, program pengembangan kepemimpinan kita harus diselaraskan untuk memastikan bisnis kita memiliki kepemimpinan yang tepat untuk memenuhi prioritas tersebut.

Selain itu, renungkan apa arti kepemimpinan bagi bisnis kita. Apa ciri-ciri yang paling dihargai oleh perusahaan Anda dalam diri para pemimpinnya? Gali lebih dalam tentang ini, dan hindari menetapkan deskripsi yang mengawang-awang, seperti “bersemangat meraih sukses” atau “memiliki insting yang bagus.” 

Survei terbaru oleh perusahaan konsultan Robert Half menemukan bahwa sifat seperti integritas, keadilan dan ketegasan sering naik ke puncak daftar sebagai atribut yang paling penting untuk dimiliki oleh para manajer di perusahaan.

 

  1. Kembangkan, jangan melatih

Ingatlah bahwa pemimpin dapat dipupuk dan dikembangkan, tetapi tidak bisa dibuat. Saat merancang program pengembangan sumber daya manusia, pikirkan tentang bagaimana kita dapat menempatkan peserta ke dalam situasi yang mengharuskan mereka untuk belajar dan tumbuh. 

Contohnya termasuk memberi kandidat kesempatan untuk menggantikan ketika pemimpin tak ada atau untuk berkolaborasi dengan rekan kerja di departemen lain dalam proyek khusus. (Kemampuan kolaborasi sangat penting untuk dimiliki para pemimpin saat ini.)

Mentoring, pelatihan dan perencanaan organisasi, dengan kegiatan individu seperti rotasi pekerjaan, bayangan pekerjaan dan kepemimpinan proyek, seringkali merupakan komponen dari program pengembangan kepemimpinan yang efektif. 

Pelatihan di kelas, seperti program MBA, pendidikan eksekutif dan kursus online juga dapat menjadi bagian dari program formal. Juga, pastikan untuk mendukung peserta dengan umpan balik dan pelatihan yang berkelanjutan; ini bisa sangat membantu datang dari manajer senior yang dapat berperan sebagai panutan dan mentor.

 

  1. Identifikasi calon pemimpin (dan hindari visi yang sempit)

Pemimpin potensial mungkin ada di mana saja di perusahaan kita, dan mengidentifikasi mereka tidak selalu mudah. Kesalahan umum dalam program people development adalah memfokuskan sumber daya hanya pada karyawan yang berkinerja terbaik. Ingat, hanya karena seseorang telah menunjukkan pekerjaan luar biasa dalam posisinya saat ini, tidak berarti orang tersebut akan berevolusi menjadi pemimpin hebat untuk bisnis. 

Tetap buka pikiran, dan kita perlu bersedia melihat kepada selain kandidat yang tampak paling menonjol. Kita juga dapat mempertimbangkan mengundang karyawan yang menjanjikan dari departemen lain untuk terlibat dalam program ini.

Program people development yang efektif harus dapat memoles semua “berlian dalam kasar” di organisasi kita dan memberi karyawan keterampilan dan kepercayaan diri untuk menaiki jenjang karir. 

Kita mungkin akan menemukan beberapa karyawan merasa lebih bahagia untuk tetap berada di pekerjaan mereka saat ini, atau mengejar jalan lain yang tidak membawa mereka ke tingkat manajemen. Tidak apa-apa. Mereka dapat menjadi pemimpin untuk bisnis kita dengan cara lain. 

Pastikan bahwa semua karyawan menyadari peluang pengembangan kepemimpinan yang tersedia di organisasi kita dan memiliki kesempatan untuk memanfaatkannya.

 

  1. Ukur hasil

Sebelum secara formal menerapkan program people development, tentukan bagaimana kita akan mengukur keberhasilan dan dampak program ini. Beberapa opsi pengukuran meliputi:

  • Jumlah peserta yang berhasil menyelesaikan program
  • Jumlah peserta yang kita promosikan setelah mereka mengikuti program
  • Peningkatan tanggung jawab kepemimpinan karyawan
  • Apakah teman sebaya merasa bahwa peserta program berkembang menjadi pemimpin yang efektif.

Selain itu, sebagai bagian dari evaluasi kita, nilai apakah karyawan mengembangkan keterampilan kepemimpinan yang akan membantu mereka menjadi lebih efektif dalam pekerjaan mereka saat initidak hanya membuat mereka memenuhi syarat untuk promosi.

Para business leader yang efektif juga memahami cara kerja setiap aspek organisasi. Mereka tidak perlu mengetahui semua detail halus, tetapi mereka memang memiliki gambaran umum operasi. Jadi, dorong karyawan dalam program pengembangan kepemimpinan untuk memperluas kemampuan mereka lebih jauh dengan mengambil proyek yang biasanya tidak mampir ke meja mereka. 

Ini akan mengharuskan mereka untuk bekerja di luar zona nyaman mereka dan berpikir sepanjang garis baru. Kemampuan mereka untuk beradaptasi dan berkembang dalam situasi ini adalah ukuran keberhasilan lainnya. (Namun hati-hati untuk tidak membebani para pekerja ini dalam prosesnya).

 

5) Rencanakan ke depan dan rencanakan dengan cermat

Salah satu kekhawatiran terbesar para pemimpin bisnis adalah seberapa efektif program pelatihan dan pengembangannya. Untungnya, perencanaan yang matang dapat membuat program pelatihan kita sukses dan bermanfaat bagi karyawan.

Dengan melakukan inventarisasi kebutuhan perusahaan dan karyawan, kita bisa menghindari bahaya dari program yang tidak jelas dan tidak membantu. Jika baik karyawan maupun manajer tidak dapat melihat manfaat program bagi mereka, kita akan kehilangan salah satu kekuatan terbesar pelatihan pengembangan: keterlibatan. 

Hati-hati menilai apa yang dibutuhkan karyawan, dan jangan lupa untuk memeriksa inefisiensi di tempat kerja secara keseluruhan. Buat sebuah visi tentang bagaimana cara melatih karyawan secara efektif untuk bisnis kita, dan pastikan setiap bagian dari program pelatihan bekerja menuju visi itu.

Jika kita merupakan seorang manajer atau perwakilan sumber daya manusia yang ingin menerapkan pelatihan pengembangan karyawan, kita mungkin akhirnya mengajukan gagasan tersebut kepada jajaran eksekutif. Apakah Anda menginginkan peluang lebih besar dalam pendanaan dan dukungan untuk proyek pelatihan Anda? Termasuk para petinggi. 

Jangan biarkan program Anda secara perlahan memudar karena pengabaian pengembangan kepemimpinan—biarkan para pemimpin berinvestasi dengan melibatkan mereka dalam desain sejak awal.

Menghindari masalah di masa depan bisa dilakukan dengan mengumpulkan dan mengintegrasikan umpan balik (feedback peserta) dari awal. Ketika program pelatihan perusahaan gagal tumbuh bersama dengan perusahaan, pengetahuan menjadi usang dan kebutuhan tidak lagi terpenuhi. Selain itu, umpan balik dari karyawan dan manajer dapat membantu kita menutupi semua titik buta dalam desain kita sendiri. Jelaskan bahwa pengembangan karyawan adalah prioritas dan proses.

 

6) Tetap pertahankan retensi dalam fokus

Dalam banyak hal, program pengembangan leader seperti strategi penempatan staf jangka panjang: Program ini membantu kita mengidentifikasi dan mendidik karyawan berbakat yang berpotensi mengambil posisi manajemen kunci di masa depan. Jadi, kita tentu ingin berhati-hati agar tidak kehilangan anggota tim yang berharga ini.

Menawarkan kompensasi kepada karyawan yang menjanjikan agar sesuai dengan keterampilan mereka yang sedang berkembang adalah salah satu strategi. Anda mungkin juga mempertimbangkan untuk mengadakan pertemuan tatap muka secara teratur dengan para pemimpin masa depan untuk memastikan mereka puas dengan jalur karier mereka dan merasa terlibat. 

Sistem penghargaan karyawan, di mana anggota staf mendapat insentif seperti hari libur ekstra, tempat parkir yang ditunjuk atau surat penghargaan dari atasan untuk pencapaian khusus lama setelah program berakhir, juga dapat berdampak positif pada retensi.

Seperti yang dikatakan pelatih eksekutif dan fasilitator kepemimpinan, Sherri Kong mengatakan. “Memberikan peluang bagi karyawan untuk memecahkan masalah nyata yang dihadapi organisasi adalah elemen kunci dari program pengembangan karyawan. Ketika karyawan bekerja untuk meneliti tantangan dan berkolaborasi dengan orang lain untuk mengembangkan solusi, tempat kerja menjadi laboratorium untuk keterampilan yang dipelajari di kelas. Selain itu, karyawan membangun jaringan mereka melalui bekerja dengan orang lain dalam program ini serta pemangku kepentingan eksternal yang memiliki kepemilikan dalam masalah tersebut.

 

PQM Consultants menyelenggarakan workshop Effective Training Management pada tanggal 18-19 September 2019 dalam bentuk Public Training, informasi lebih lengkap dapat Anda simak di sini.

Related posts

Leave your comment Required fields are marked *