9 Cara Bagaimana Real-Time Monitoring Dapat Mewujudkan Smart Manufacturing

Lihat bagaimana perusahaan-perusahaan berkinerja tinggi mengambil keuntungan dari real-time monitoring untuk mendorong inisiatif smart manufacturing dan mendapatkan keunggulan kompetitif dan time-to-market dibandingkan perusahaan lain dalam industri mereka. David Columbius memaparkan bagaimana real-time manufacturing mendorong smart manufacturing, poin demi poin.

Manufaktur umumnya terobsesi dengan produktivitas di shopfloor, dan mereka menyelaraskan anggaran dan pengeluaran mereka untuk mencapainya. Ini adalah salah satu insight yang muncul dari survei Decision Analyst terhadap 150 produsen Amerika Utara, yang disponsori oleh IQMS dan dilakukan pada Februari 2019. Faktanya, 76 persen produsen yang berpartisipasi mengatakan bahwa peningkatan produktivitas shopfloor adalah improvement yang paling berharga dari strategi yang mereka jalankan saat ini.

Dengan fokus pada shopfloor, real-time manufacturing terbukti sangat penting. Di antara semua produsen dalam survei, 81 persen mengatakan bahwa real-time monitoring memberikan kontribusi pada bisnis mereka, dan 72 persen mendefinisikan pemantauan waktu-nyata sebagai hal yang penting untuk merampingkan dan membuat rekonsiliasi inventaris akurat. Secara khusus, 87 persen produsen plastik dan produsen berbasis proses mengatakan pemantauan waktu nyata sangat penting untuk operasi mereka. 

Adopsi tertinggi adalah di antara perusahaan yang berinvestasi dalam smart machine yang mutakhir, atau mesin lama yang ditingkatkan; 100 persen dari manufakur ini saat ini melakukan real-time monitoring atau berada pada tahap akhir penerapannya di pusat-pusat produksi mereka. 

Sementara itu, 33 persen responden mengatakan bahwa mereka meningkatkan atau mengganti sistem ERP mereka terutama untuk mencapai kemampuan real-time monitoring yang luas di fasilitas produksinya.

Perbedaan utama perusahaan manufaktur yang tumbuh 10 persen setahun atau lebih cepat dengan yang tidak adalah kemampuan mereka untuk mengatur analitik, intelijen bisnis (BI) dan sistem manajemen mutu menggunakan aliran data real-time manufacturing untuk memahami bisnis mereka. 

Di luar statistik survei, berdasarkan keterangan dari perusahaan, Columbius memaparkan sembilan cara di mana real-time manufacturing membantu mereka unggul dengan inisiatif smart manufacturing melebihi para kompetitornya:

1) Meningkatkan produktivitas

Pabrik dengan pertumbuhan tercepat mengandalkan real-time manufacturing untuk menemukan wawasan baru tentang bagaimana mereka dapat meningkatkan dan mempercepat produktivitas shopfloor dan unggul dalam memenuhi permintaan pelanggan pada saat yang bersamaan. 

Salah satu pelajaran paling berharga dari survei di atas adalah bagaimana real-time manufacturing berperan sebagai katalis pertumbuhan utama untuk smart manufacture. Semakin akurat dan lebih tinggi kualitas data yang dihimpun, semakin cepat pabrikan mencapai kemampuan lights out (sepenuhnya otomatis dan tidak memerlukan kehadiran manusia) di pabrik mereka. 

Di antara produsen yang disurvei, 53 persen mengalami peningkatan efisiensi produksi yang diukur dengan waktu siklus pesanan dari real-time manufacturing, dan 47 persen mencapai peningkatan akurasi. Semua produsen yang telah mengadopsi real-time manufacturing memberikan status pesanan kepada pelanggan mereka hari ini, lebih lanjut meningkatkan loyalitas pelanggan dan tingkat pembelian kembali.

 

2) Menghapus bottleneck produksi yang tidak bisa ditangkap sumber data lain

Sejauh ini, manfaat yang paling sering disebutkan dari pemantauan proses real-time adalah kemampuannya untuk menangkap data tentang mengapa bottleneck terjadi dan mengapa. Salah satu produsen produk medis mengatakan mereka dapat mengurangi memo sebesar 39 persen, sementara meningkatkan pengiriman tepat waktu lebih dari 60 persen karena data real-time manufacturing kini dimasukkan sebagai bagian dari manajemen kualitas dan sistem kepatuhan mereka. 

Ada juga menyebutkan waktu siklus, kinerja pesanan sempurna, tingkat hasil oleh proses dan tingkat pengembalian bahan otorisasi (RMA) yang menurun—menunjukkan bahwa real-time manufacturing dapat memberikan ukuran yang paling benar dari hasil produksi layak jual.

 

3) Meningkatkan kualitas produk di lingkungan manufaktur mode campuran

Produsen perangkat medis mengejar model bisnis baru dengan memperluas basis produk yang mereka hasilkan, seringkali mengandalkan konfigurasi, harga, penawaran (CPQ), dan strategi konfigurasi produk. Tetapi memproduksi lebih banyak produk yang lebih khusus berarti mereka harus menavigasi antara mode campuran dan persyaratan pesanan khusus. Pemantauan real-time memberi para device-maker fleksibilitas untuk melacak bagaimana kinerja setiap alur kerja dan tahu apakah ada masalah dengan proses produksi khusus yang disesuaikan.

 

4) Meningkatkan konsistensi kualitas pemasok

Kualitas pemasok yang tidak konsisten dan kurangnya pengiriman yang konsisten dianggap sebagai penghambat pertumbuhan utama oleh 34 persen dari perusahaan manufaktur—yang kedua setelah kekurangan tenaga kerja abadi yang memengaruhi semua produsen (58 persen). Mayoritas responden survei beralih ke pemantauan real-time untuk mengatasi tantangan ini. 

Misalnya, satu produsen yang diwawancarai mengatakan bahwa real-time manufacturing telah membantu mengurangi tingkat penolakan pemasok dari 30 persen menjadi kurang dari dua persen hanya dalam waktu empat bulan. Dengan membalikkan tingkat penolakan dengan sangat cepat, pabrikan khusus ini dapat terus tumbuh dengan menarik distributor baru di seluruh Eropa. Tanpa pemantauan real-time, rencana pertumbuhan perusahaan akan terhenti.

 

5) Mendapatkan umpan balik yang berharga tentang simulasi produk dan proses

Real-time monitoring juga sangat berharga dalam mendapatkan wawasan tentang bagaimana kinerja produksi yang disimulasikan akan dilakukan sebelum produk yang sebenarnya pernah diproduksi. Ini juga dapat memberikan data yang diperlukan untuk menentukan instruksi shopfloor optimal dan kombinasi mesin berdasarkan data real-time yang dianalisis sebagai simulasi untuk melihat mana yang akan menghasilkan produk baru yang optimal.

 

6) Mengurangi kesalahan perangkat keras dan lunak

Ini adalah tentang pengetahuan tentang kondisi alat online dan meningkatkan waktu rata-rata antara kegagalan—mean time between failure (MTBF) dan waktu rata-rata untuk memperbaiki—mean time to repair (MTTR). Pemantauan real-time hingga ke tingkat alat dan mesin mengurangi kesalahan yang sulit diperbaiki, termasuk kerusakan alat, penutupan pintu, keberadaan alat, dan keberadaan benda kerja. Selain itu, ini membantu manufaktur untuk memecahkan masalah dan menyelesaikan kesalahan perangkat lunak yang disebabkan oleh akselerasi mesin, variasi suhu, gaya dan getaran.

 

7) Mengaktifkan track-and-trace

Menurut survei, track-and-trace sedang mengalami pertumbuhan yang kuat di seluruh proses diskrit dan manufaktur, terutama karena produsen plastik mengandalkan real time monitoring untuk lebih meningkatkan area ini. Dari dasar-dasar track-and-trace hingga penelusuran yang lebih canggih dan analisis yang meluas ke tingkat lot, ini adalah area yang diprioritaskan pabrikan untuk investasi lebih lanjut tahun ini. Saat ini, 26 persen manufaktur di AS mengandalkan pemantauan real-time untuk memungkinkan track-and-trace, dan tanggapan survei menunjukkan bahwa angka ini akan tumbuh hingga 43 persen dalam 18 bulan.

 

8) Memperpanjang umur aset produksi

Dalam survei Decision Analyst, 12 persen dari semua produsen mengandalkan real-time monitoring untuk memperpanjang usia aset produksi, dengan perusahaan yang paling cepat berkembang menggunakan analisis, BI, dan machine learning untuk memprediksi jadwal preventative maintenance yang lebih efektif. 

Semakin kompleks proses produksinya, semakin besar ketergantungannya pada real-time monitoring untuk mengurangi terjadinya waktu henti produksi karena kegagalan peralatan. Produsen ekstrusi plastik volume tinggi memimpin semua kelompok responden lain, dengan 38 persen menggunakan pemantauan real-time untuk memastikan keandalan mesin.

 

9) Mencapai sustainability di seluruh jaringan produksi

Real-time manufacturing unggul dalam memantau konsumsi energi dan menemukan pemborosan dalam setiap proses produksi. Oleh karena itu, pemantauan ini sangat penting untuk mencapai tujuan keberlanjutan di semua pusat produksi.

Strategi pabrikan yang cerdas hanya dapat berhasil ketika data memiliki latensi yang cukup rendah untuk berguna. Data real-time memungkinkan pabrikan untuk menemukan titik masalah dan merespons dengan cepat, mengurangi masalah yang berpotensi lebih besar di masa depan. Pemantauan real-time memungkinkan visibilitas dari ujung ke ujung di seluruh pusat produksi yang memberdayakan perusahaan manufaktur untuk memperoleh keunggulan kompetitif.

Sumber: “6 ways to improve smart manufacturing with real-time monitoring” (Louis Columbus); “Seven Ways Real-Time Monitoring Is Driving Smart Manufacturing” (Louis Columbus)

Related posts

Leave your comment Required fields are marked *