Pelatihan Tatap Muka vs E-Learning: Peran HR yang Makin Krusial di Era Digital

Apakah Anda yakin bahwa suatu hari, metode e-Learning akan mengalahkan metode pelatihan tradisional dalam berbagai program pelatihan karyawan? Dalam skenario saat ini, industri pengembangan perangkat lunak e-Learning memang telah berkembang pesat, tetapi apa yang menjadi faktor pendorongnya? Cari tahu bagaimana peran HR dan L&D semakin krusial di era e-learning ini!

Faktor utama adalah perbedaan mendasar antara modul pembelajaran tradisional dan online.

Ketika kita membandingkan metodologi pengajaran online dan tradisional (tatap muka), hal pertama yang sangat berbeda adalah adanya komputer atau smartphone yang digunakan para peserta, dan lebih sedikitnya ruang kelas dan pemateri. Sebagai orang yang paham teknologi, ini seharusnya tidak benar-benar mengejutkan kita. 

Kita mungkin merasa nyaman menggunakan banyak perangkat lunak dan alat kolaborasi online untuk membantu menyerap pengetahuan, tetapi bagaimana dengan generasi yang tak terlalu terbiasa dengan gadget? Bagaimana dengan mereka yang terbiasa dengan pelatihan tradisional? 

Perbedaan ini adalah apa yang menyebabkan perubahan besar dalam pemikiran kita, dan bagaimana kita memandang pendidikan. Kita bersedia mempelajari cara-cara baru untuk mendidik diri sendiri ini, dan kita menemukan beberapa keuntungan yang ditawarkan dari e-learning.

 

Transformasi metode pelatihan di perusahaan

Manfaat e-learning untuk bisnis sama kuatnya dengan pembelajaran tradisional bagi peserta didik. Dari perspektif efisiensi, bukan saja lebih hemat biaya untuk merancang dan menyampaikan pembelajaran secara digital daripada fasilitator terbang di seluruh dunia, tetapi pelatihan online juga menghemat waktu peserta didik, sehingga karyawan dapat menghabiskan lebih sedikit waktu di kelas, dan lebih banyak lagi waktu berkontribusi pada kesuksesan bisnis dan pekerjaan mereka.

Sebagian besar karyawan tertarik untuk belajar dan meningkatkan kemampuannya, tetapi kadang tak berhasil menemukan pembelajaran untuk membantu mereka mengembangkan keterampilan mereka ketika mereka sangat membutuhkannya. 

Menunggu pelatihan tatap muka yang cocok berarti waktu mereka untuk meningkatkan kompetensi menjadi lambat, sedangkan pelatihan digital adalah kesempatan untuk melakukan pembelajaran yang personal dan relevan dapat diakses oleh orang-orang kapan dan di mana mereka membutuhkannya. Tetapi itu tidak harus menjadi satu-satunya pilihan pelatihan yang kita terapkan.

 

Pelatihan online vs pelatihan tatap muka di tempat kerja

Banyak profesional di bidang Learning and Development telah melihat dampak positif dari training atau pelatihan di kelas, khususnya dalam hal membina hubungan dan kolaborasi antara peserta didik. Ada kekhawatiran yang wajar tentang hilangnya keuntungan dari pembelajaran sosial saat mengubahnya menjadi e-learning, tetapi ada banyak cara untuk mengatasinya.

Kita tidak harus memilih antara e-learning versus pelatihan tatap muka. solusinya adalah menggabungkan pelajaran positif dari pelatihan tatap muka ke dalam strategi digital kita untuk menciptakan blended learning di tempat kerja. Jika didesain dengan baik, blended learning dapat memberikan keuntungan yang ditawarkan e-learning dan pelatihan tatap muka yang lebih tradisional.

 

Pelatihan tatap muka tradisional

Manfaat terbesarnya: Peluang terbesar yang diberikan pelatihan tatap muka adalah kemampuan untuk berdiskusi, berkolaborasi, berlatih dan bermain peran, semuanya terasa hidup dan bersemangat, dengan bimbingan dari seorang fasilitator. Menjadi bagian dari kelompok dan merasa bertanggung jawab terhadap pelatihan adalah alat pembelajaran yang kuat, dan kesempatan untuk menerapkan pembelajaran ini merupakan alasan yang baik untuk menyatukan karyawan yang mengikuti pelatihan pada saat yang bersamaan.

Peluang yang terbuang: Ketika tujuan kita adalah agar karyawan melakukan refleksi pribadi atau menyerap informasi faktual baru, pelatihan tatap muka bisa sia-sia. Elemen sosial tidak membantu memberikan pengalaman-pengalaman ini dan, jika ada, itu menahan orang dari mempelajari apa yang mereka butuhkan, ketika mereka membutuhkannya.

 

Pelatihan online alias e-learning

Manfaat terbesar: Pelatihan online dilakukan oleh individu alih-alih kelompok, dan oleh karena itu menghadirkan peluang bagus untuk personalisasi. Setiap peserta dapat menggunakannya pada saat mereka membutuhkan, dan itu dapat beradaptasi dengan bagaimana individu merespons. 

Materi-materi pelatihan online dapat dengan mudah digunakan kembali dan ditinjau serta dibagikan di jejaring sosial, belum lagi manfaat dari pembaruan dan terjemahan yang mudah. Penilaian bisa dilakukan otomatis secara online (dengan memanfaatkan algoritma tertentu) sehingga peserta dapat mengetahui sejauh mana peningkatan yang telah mereka hasilkan.

Peluang yang terbuang: Peluang keuntungan dari pembelajaran digital terbuang sia-sia jika pembelajaran kita merupakan pengalaman ‘satu materi untuk semua orang’ yang tidak mengenali karakteristik dan kemampuan individu. Praktik yang gagal dari e-learning adalah memberikan slide presentasi yang biasa dibuat untuk pelatihan tatap muka, yang dapat diakses secara online. Dengan memberikan materi pelatihan non-interaktif, kecil kemungkinan peserta akan terlibat dalam pembelajaran mereka.

Tentu saja, pembelajaran sosial tidak harus terbatas pada tatap muka; jaringan online dan ruang kelas virtual dapat menghadirkan pengalaman sosial secara efektif. Dan personalisasi dapat dilakukan dengan sukses di dalam daging juga. Tetapi dengan bermain sesuai kekuatan masing-masing, Anda dapat menciptakan pengalaman belajar yang efektif yang mendukung pelajar dan membantu Anda memenuhi tujuan Anda.

 

Jadi bagaimana solusinya?

Dapatkah kita memadukan pelatihan tradisional dengan solusi e-Learning atau custom eLearning?

Ya, tentu saja bisa. Kita benar-benar dapat menggabungkan eLearning dengan pelatihan tatap muka di kelas. Ada beberapa contoh ketika pelajaran praktis yang diajarkan di lingkungan kelas yang khas perlu menjadi bagian dari pelatihan karyawan. 

Contoh sempurna dari pengaturan ruang kelas seperti ini ditemukan di sektor manufaktur. Di sini, peserta didik diharapkan untuk mempelajari mata pelajaran teoritis dan kemudian menerapkan semua pengetahuan itu dalam skenario praktis; dan itu mengharuskan mereka untuk belajar cara menggunakan mesin juga.

Di sinilah kita dapat benar-benar berbicara tentang dan menggunakan dan mendapat manfaat dari blended learning. Ini mengharuskan pelatih/fasilitator untuk membuat program pembelajaran yang dapat dengan mudah menggabungkan e-Learning dengan pembelajaran tradisional. 

Perpaduan pembelajaran digital yang berhasil adalah solusi untuk debat pembelajaran online/e-learning vs pembelajaran tatap muka. Dengan memanfaatkan keterampilan yang sudah kita miliki di tim konsultan/fasilitator kita, dan mengambil inspirasi dari contoh-contoh pembelajaran digital, kita akan dapat menjalankan langkah ini secara langsung.

Ingatlah bahwa blended learning yang paling sukses memiliki tujuan dan audiens yang jelas, memanfaatkan berbagai saluran digital dan dibuat oleh tim in-house training yang terampil, menggunakan tools e-learning yang sudah terbukti manfaatnya. Di sinilah peran departemen Human Resource (HR) dan juga departemen Learning and Development, untuk menyiapkan desain pelatihan terbaik untuk mengembangkan talenta di perusahaan dan mencapai tujuan bisnis.

 

PQM Consultants menyelenggarakan workshop Effective Training Management pada tanggal 18-19 September 2019 dalam bentuk Public Training, informasi lebih lengkap dapat Anda simak di sini.

Related posts

Leave your comment Required fields are marked *