Persiapan Penting yang Dilakukan HR Manager untuk Menyambut ‘Pekerja Robot’

Apakah bot akan hadir secara fisik di tempat kerja atau hanya dimanfaatkan sebagai mitra virtual yang bekerja di latar belakang, manajer SDM perlu memastikan bahwa robot-robot tersebut dan pekerja manusia bekerja bersama dengan baik. Bagaimana caranya? Simak ulasan menarik dari pakar SDM Riia O’Donnell yang menulis untuk HR Drive berikut ini.

Ketika para talent leader atau manajer sumber daya manusia memikirkan adopsi robot, pabrik skala besar dengan perlengkapan mesin yang menempatkan parts pada lini produksi mungkin terlintas dalam pikiran. Tetapi robot telah pindah dari shop floor dan memasuki ritel, pergudangan, dan sejumlah tempat laindan para manajer SDM harus menyesuaikan dengan cepat.

Sementara sebagian besar responden untuk studi Deloitte meyakini otomatisasi tidak akan meniadakan pekerjaan (yang dilakukan manusia) di perusahaan mereka dalam waktu dekat, hampir setengahnya menambah daya untuk upaya meningkatkan produktivitas. 

Art Mazor, kepala sekolah di Deloitte Consulting, mengatakan kepada Riia O’Donnell dari HR Dive bahwa masa depan SDM menuntut “Profesional SDM Eksponensial,” atau pekerja yang akan menerapkan teknologi dan teknik canggih untuk membayangkan kembali solusi untuk masalah bisnis yang umum.

“SDM harus menata kembali pekerjaan itu sendiri,” kata Mazor dalam email, “berkolaborasi dengan digital, alat kognitifatau apa yang kita sering sebut Asisten AI (artificial intelligencekecerdasan buatan). Ini akan menciptakan peran baru yang kita sebut ‘superjobs.'”

Dia menjelaskan, pekerjaan ini meningkatkan produktivitas teknologi, sementara mengintegrasikan bagian-bagian dari peran tradisional pekerja manusia.

Teknologi sebagai mitra pekerja

Tim SDM sudah menggunakan AI dalam bentuk seperti chatbots, augmented reality dan virtual reality dan pembelajaran mesin (machine learning). Bot-bot yang sudah diprogram memeriksa layar dan menganalisis informasi untuk dampak dan langkah yang dapat ditindaklanjuti. 

Kecepatan teknologi dapat memproses volume data membebaskan SDM untuk bekerja lebih dekat dalam mengembangkan bakat dan mengembangkan tenaga kerja.Tetapi di luar pengerjaan tugas yang berulang, para talent leader atau HR manager mungkin perlu membiasakan diri dengan AI sebagai mitra bagi manajemen dan pengembangan bakat. 

“Pembelajaran mesin dan alat analisis prediktif dapat merekomendasikan pelatihan atau program pengembangan profesional, memberikan panduan yang dipersonalisasi, dan membantu pekerja dan pencari kerja yang ada memetakan jalur karir mereka berdasarkan analisis keterampilan dan pengalaman mereka,” kata Ryan Craig, penulis dan pakar pengembangan bakat. 

Bot sebagai teman kerja

Mazor mencatat bahwa robot fisik mungkin sudah memasuki tenaga kerja yang diatur oleh departemen SDM: “Sebuah start-up di Eropa dan sejumlah perusahaan bersama-sama bereksperimen dengan robot fisik dalam bentuk manusiadengan wajah dan tubuh yang diletakkan di atas meja dan terlibat dengan pelamar pekerjaansebagai bagian dari proses wawancara penyaringan awal,” katanya. 

Dia menjelaskan, hasil awal dari para kandidat positif, dan informasi tentang masing-masing kandidat dikumpulkan sebagian besar tanpa bias.

Apakah bot akan hadir secara fisik di tempat kerja atau ada sebagai mitra virtual yang tersembunyi, divisi HR akan memainkan peran kunci dalam memastikan AI dan manusia bekerja bersama dengan baik. 

“Ketika saya berpikir tentang robot,” kata Elliot Dinkin, CEO Cowden Associates, “Saya berpikir tentang bagaimana mereka hanyalah titik fokus dari fungsi teknik, TI dan manufaktur. Namun titik awalnya adalah benar-benar dalam bidang HR, karena semua itu ditempatkan secara unik untuk mendukung interaksi antara manusia dan robot.”

Sistem SDM sangat penting, tambahnya, karena digunakan sebagai titik fokus untuk keterlibatan, manajemen bakat, pelatihan dan rekrutmen.

“SDM dapat memelihara dan menumbuhkan budaya digital karena memiliki kemampuan untuk mempengaruhi eksekutif, dan juga dapat menghubungkan bisnis dengan strategi dan kemudian kepada orang-orang,” kata Dinkin.

Teknologi dapat membantu perekrut untuk fokus pada kandidat bernilai tinggi, dan para profesional di bidang talenta dapat memanfaatkan realitas virtual untuk orientasi perekrutan baru. Para pemimpin yang berbakat telah menggunakan data untuk melihat tren dan peluang untuk pelatihan dan pertumbuhan dan menggunakan augmented reality dan virtual untuk pelatihan semua jenis, mulai dari tugas fisik hingga soft skill.

“Kita melihat peningkatan yang signifikan dalam penggunaan agen kognitif untuk membantu SDM dan tenaga kerja dalam melakukan peran mereka dengan kualitas, kecepatan, dan nilai yang lebih baik,” kata Mazor. “Augmented dan virtual reality akan semakin memungkinkan kolaborasi dan pembelajaran dari mana saja, memperluas peluang bagi pekerja untuk menumbuhkan keterampilan melalui pengalaman.”

Menuju masa depan hybrid workplace

Hybrid workplace adalah sebuah target ideal, di mana manusia bekerja bersama-sama dengan robot canggih yang menghasilkan hasil yang jauh melebihi produktivitas yang dapat dicapai manusia sendiri, kata Dinkin. Dalam beberapa hal, robot hanya bisa bekerja lebih baik dengan bantuan manusia. 

“Ya, jelas beberapa tugas yang membosankan (repetitif) akan digantikan oleh robot – tetapi yang membutuhkan lebih banyak kreativitas dan penggunaan keterampilan dan kepemimpinan antarpribadi akan tetap dipertahankan oleh manusia,” kata Dinkin.

Mengingat perlunya personel SDM untuk membantu mengintegrasikan manusia dan mesin, Dinkin mencatat, HR manager akan perlu meningkatkan keahlian mereka sendiri tentang teknologi AIterutama jika mereka ingin tetap menjadi pemimpin masa depan di bidang manajemen bakat.

Related posts

Leave your comment Required fields are marked *